Tilap Duit PADes Rp 323 Juta, Kades di Indramayu Ditangkap

Avatar photo

INDRAMAYU – Kejaksaan Negeri Indramayu menerima pelimpahan perkara dari Polres Indramayu terkait dugaan penyalahgunaan uang Pendapatan Asli Desa (PADes) Tahun 2021 di Kabupaten Indramayu. Seorang kepala desa terseret ke meja hijau diduga memakai uang senilai Rp323 Juta dari PADes untuk kebutuhan hidup.

Dalam keterangan persnya, dugaan tindak pidana korupsi itu dilakukan oleh terdakwa Dedi Gunawan. Pria tersebut tak lain merupakan Kepala Desa atau Kuwu di Desa Ujunggebang, Kecamatan Sukra, Kabupaten Indramayu.

Dia (terdakwa) berurusan dengan hukum lantaran diduga menyalahgunakan dana Pendapatan Asli Desa pada tahun 2021 lalu. Kasus itu mulanya ditangani Polres Indramayu sebelum akhirnya diserahkan ke JPU Kejaksaan Negeri Indramayu pada Rabu (27/12) kemarin.

“Tim Penyidik pada Polres Indramayu menyerahkan tanggung jawab terhadap tersangka dan barangbukti (Tahap II) dalam perkara tindak pidana korupsi atas penyimpangan penggunaan Dana Pendapatan Asli Desa (PAD) T.A. 2021 pada Pemerintah Desa Ujunggebang kepada Tim Penuntut Umum pada Kejaksaan Negeri Indramayu,” kata Kajari Indramayu Arief Indra Kusuma Adhi melalui Kasi Pidsus Reza V, Kamis (28/12/2023).

Dijelaskan Reza, terdakwa Dedi Gunawan yang saat itu menjabat sebagai Kepala Desa Ujunggebang menyewakan tanah kas bengkok seluas 375 ribu meter persegi, tanah titisara seluas 195 ribu meter persegi dan luas 450 ribu meter persegi lahan eks pengangonan. Pihaknya pun dipastikan mendapatkan keuntungan dari penyewaan tersebut.

Namun pada Agustus 2021 lalu, ulah penyalahgunaan hasil sewa sebagai sumber PADes itu terendus. Sehingga pada September 2023, Inspektorat Kabupaten Indramayu menetapkan adanya kerugian negara dilihat dari hasil laporan hasil audit Perhitungan Kerugian Keuangan Negara (PKKN). Kerugian negara itu mencapai Rp323.925.278.

“Uang sejumlah tersebut digunakan terdakwa Dedi Gunawan sendiri untuk keperluan sehari-hari,” kata Reza.

Baca juga:  IKPM Gontor Cabang Grobogan dilantik, Optimalisasi Peranserta Alumni Pesantren Untuk Pengabdian Masyarakat